Membaca Goresan Alam di Langit Taman Srago

Hampir 2 tahun saya sekeluarga tinggal di Griya Taman Srago. Ketika kami pertama kali tinggal di sini, hanya terdapat 2 orang tetangga. Satu persatu warga pun bertambah. Saat ini sudah sekitar 40 rumah yang dihuni.

Posisi rumah kami di ujung paling timur. Setiap hari kami bisa menyaksikan suasana alam tatkala matahari beranjak dari peraduannya. Sejumlah penampakan alam tergelar di depan mata. Subhanallah. Sungguh menakjubkan. Dengan menggunakan casio exilim, beberapa penampakan alam yang terlihat di Taman Srago coba kami abadikan.

Selimut Mentari 

Penampakan alam ini terjadi pada 4 Mei 2010. Pagi sekitar pukul 5:34 matahari belum menunjukkan dirinya secara jelas. Mendung hitam memenuhi ufuk timur, sehingga tercipta semburat warna merah di langit. Saya bilang pada Dzaky, “Matahari masih kedinginan. Jadi selimutnya belum dilipat. Tuh lihat.”

Jalan Langit

Saya menggunakan istilah ini untuk menyebut penampakan alam berupa jalur lurus yang tercipta di langit menjelang senja. Peristiwa ini terjadi pada 11 Juni 2010.  Saat itu langit tampak cerah tanpa awan. Banyak warga yang bersantai sambil menunggui anak-anak bermain di depan rumah. Tiba-tiba di langit tampak sebuah jalur lurus berwarna biru. Mirip permadani yang membentang dari timur ke barat. Sinar matahari sore yang meredup semakin memperjelas tampilan jalur itu.

Celah Langit

Sore tanggal 19 September 2010. Langit seperti memiliki celah memanjang untuk mengintip.  Awan hitam menggantung di atas Taman Srago. Suasana yang cukup pekat menghasilkan gambar hitam putih seperti ini. Padahal saya hanya menyeting kamera pada pengaturan otomatis. Pekatnya awan seperti siluet pepohonan yang ada di bawahnya. Saya berpikir pasti akan terjadi hujan lebat. Memang benar. Tidak lama kemudian hujan lebatpun turun. Airnya membanjiri jalanan depan rumah. Terciptalah suara air yang mengalir deras ke dalam got.  Hmm, luar biasa.

Melihat gambar langit merupakan satu keasyikan tersendiri bagi saya dan Dzaky. Kami bebas berimajinasi tentang awan yang berarak di atas Taman Srago. Ada yang berbentuk lumba-lumba, ada pula yang berbentuk singa. Selagi pandangan masih bisa diarahkan jauh ke timur, sebelum tertutup oleh tembok-tembok dan atap rumah-rumah lain yang segera dibangun.

Iklan

Tag:, , , , ,

About Rumah Dzaky

Rumah menjadi tempat yang paling nyaman untuk menanamkan keyakinan, menumbuhkan harapan, dan mengobarkan semangat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: