Sempatkah Anda Mendongeng?

mendongengDongeng sebelum tidur menjadi sarana tepat untuk menyosialisasikan nilai dan norma pada anak. Sayangnya, tidak banyak orang tua yang memanfaatkannya dengan baik.

***

Sewaktu kecil, dongeng menjadi menu favoritku. Bapak sering mendongeng sebelum tidur. Topiknya macam-macam. Kadang tentang kancil yang cerdik. Kadang tentang Budi yang baik hati. Kadang tentang si Banu yang nakal. Waktu itu, aku merasa semua dongeng begitu menarik. Berangkat tidur merupakan momen yang selalu dinantikan karena itu berarti saat untuk menyimak dongeng baru.

Sekarang, anakku juga senang menyimak dongeng. Semula aku mendongeng supaya Dzaky mau berangkat tidur. Topik yang kupilih pun acak. Namun aku selalu berusaha merumuskan dulu pesan moral yang ingin kusampaikan. Pesan yang terlintas di pikiran itulah yang aku sajikan dalam cerita. Yang semula hanya cara untuk membujuk tidur anak, akhirnya dongeng menjadi wajib hukumnya. Protespun segera dilayangkan anakku jika aku hanya merebahkan badan sambil mengipasinya dengan menggunakan kardus bungkus susu. “Ayah, cerita!” spontan kantuk yang telah membuai mata ngacir pergi.

Mengapa dongeng begitu menarik perhatian anak? Dari mengamati perilaku Dzaky, paling tidak ada tiga alasan yang membuat anak tertarik dongeng. Pertama, anak dapat mengasah daya pikir dan daya imajinasinya. Sebuah dongeng tentu memiliki beberapa tokoh cerita. Melalui paparan lisan, anak membangun imajinasinya tentang setiap tokoh. Aku kerap kaget ketika dia mencoba menggambarkan imajinasinya. Misalnya, waktu aku mendongeng dengan tokoh cerita mamooth, si gajah purba. Dzaky langsung menyela, “Mamooth itu gajah yang besar sekali, gadingnya panjang, bulunya lebat. Kalau berjalan, tanah akan berguncang. Buumm … buumm …! Kayak gempa, yah.” Hehe, gambarannya tentang mamooth seperti gambaran orang yang pernah ketemu mamooth aja.

imajinasi anak

Beberapa kali menyimak dongeng membuat Dzaky mampu menyusun kerangka dongeng versinya. Order yang diberikan pun menjadi lebih spesifik, “Ayah, cerita tentang harimau dan gorila!” Kalau seperti ini, aku sering memerlukan waktu untuk menyusun kerangka dongengnya. Kebetulan aku belum pernah bercerita tentang dua tokoh tadi. sambil menyusun kerangka cerita, aku juga berpikir tentang pesan moral yang ingin kusampaikan. Tahu bapaknya agak lama berpikir, biasanya dzaky yang membukakan jalan. “Nanti harimau bertemu gorila. Terus harimau ingin maem jeruk. Terus gorila membeli jeruk dari toko. Terus gimana, yah?” dari sini kemudian aku dapat menyambungnya. Nggak mati gaya, kan? Hehehe … 😀

Kedua, dongeng menjadi media tepat untuk menanamkan berbagai nilai dan norma pada anak. Aku berusaha menyisipkan pesan moral dalam setiap dongeng yang kusampaikan. Pesan itu bisa berupa nilai kejujuran, nilai kasih sayang, atau nilai kesehatan. Suatu ketika aku meminjam karakter Upin dan Ipin. Dalam dongeng versiku, Upin dan Ipin tidak mau menggosok gigi. Akibatnya mereka sakit gigi. Supaya sembuh, mereka harus menggosok gigi dengan rajin. Dari cerita tadi, aku pahamkan pada dzaky arti penting gosok gigi. Alhamdulillah, dia tidak rewel lagi jika disuruh gosok gigi.

Dongeng juga membuat nasihat terasa nyaman diterima. Banyak nasihat yang disampaikan orang tua melalui perintah. Tidak jarang orang tua memilih metode marah-marah guna menyampaikan nasihat pada anak. Menurutku, kedua cara tadi tidak efektif ditempuh. Anak cenderung menolak nasihat itu melalui sikap yang ditunjukkan. Nah, dongeng sangat tepat dipilih untuk mensosialisasikan nilai dan norma yang penting bagi mereka.

Ketiga, dongeng menjadi media komunikasi antara anak dengan orang tua. Kesibukan kerja dan aktivitas sosial yang dijalani sering menyikat habis waktu orang tua untuk bertemu anak. mendongeng memungkinkan Anda untuk berkomunikasi dengan anak. Biasanya anak mengajukan pertanyaan berkaitan dengan cerita yang dia simak. Ketika menjawab pertanyaan tadi, Anda bisa menyisipkan pertanyaan balik padanya. Dari sini, Anda bisa mengungkap pengalaman sehari anak di sekolah atau waktu bermain bersama teman. Komunikasi yang terjalin itu akan mendekatkan hati Anda dengan hati mereka.

Sempatkah Anda mendongeng sebelum anak tidur? Menurutku, ini saat yang tepat untuk mendongeng. Cobalah untuk membatasi dominasi tv dan internet dari kehidupan anak Anda. Selagi ruang pergaulan mereka masih sebatas rumah dan sekolah, selagi jiwa mereka masih putih. Mari kita bangun pondasi moral yang luhur agar anak-anak tidak tergilas arus zaman.

Iklan

Tag:, ,

About Rumah Dzaky

Rumah menjadi tempat yang paling nyaman untuk menanamkan keyakinan, menumbuhkan harapan, dan mengobarkan semangat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: